Bank BTN Siap Membantu Peningkatan Kompetensi Wartawan

JAKARTA EditorPublik.com – Bank BTN menyatakan siap membantu peningkatan kompetensi dan kualitas wartawan yang berada di provinsi Nusa Tenggara Timur agar kualitas karya jurnalistik mereka semakin berkualitas dan sesuai dengan standar jurnalistik.Demikian disampaikan Branch Manager Bank BTN Laloria N Pardede, saat memberikan sambutan dalam Uji Kompetensi Wartawan NTT hasil Kerjasama Kementerian BUMN dan Persatuan Wartawan Indonesia di Kupang, yang dibuka Ketua Umum PWI Pusat Hendry Ch Bangun, Kamis (28/12/2023)

Dirilis dari pwi.or.id, BTN bersama Pertamina merupakan dua BUMN yang mendukung pelaksanaan UKW di Kupang yang diikuti 31 peserta di kelompok wartawan Muda (4 kelas), Madya (1 kelas), dan Utama (1 kelas).Pada hari yang sama UKW juga diadakan di Manado, Sulawesi Utara, dan Banda Aceh (DI Aceh). Sesuai dengan nota Kerjasama PWI dan BUMN, akan dilakukan UKW di 38 provinsi dan 1 cabang khusus Solo, yakni tempat berdirinya organisasi PWI pada 9 Februari 1946.

Baca Juga :  Kemendagri Pilih Gani Muhamad Jadi Pj. Wali Kota Bekasi

“Kami meyakini bahwa wartawan yang berkualitas merupakan kebutuhan stakeholder, selain bagi media dan wartawan itu sendiri, sehingga informasi yang didapatkan Masyarakat lebih bermutu dan akurat. Untuk itu Bank BTN ke depan akan bekerjasama dalam pelaksanaan di NTT ini,” kata Laloria N Pardede.

Hendry Ch Bangun dalam sambutannya mengungkapkan bahwa Ketika beraudiensi Bersama pengurus PWI Pusat dengan Presiden Joko Widodo, secara khusus meminta agar pelaksanaan UKW PWI dapat dilakukan secara gratis dengan dibantu BUMN. “Saya sampaikan dengan bantuan Bank Mandiri dan Bank BNI, PWI pernah melakukan UKW gratis di 34 provinsi, yang sangat bermanfaat bagi anggota PWI karena banyak yang tidak mampu bayar untuk ikut UKW. Lalu beliau langsung menelpon Menteri BUMN Erick Thohir untuk membantu, dan akhirnya program UKW gratis ini bisa terlaksana untuk tahun 2023 dan 2024,” ujar Hendry.

Untuk diketahui, 20an BUMN berpartisipasi memberikan dukungan dan dimulai dari tiga provinsi, Aceh, Sulut, dan NTT.Penguji di NTT berasal dari Jakarta dan beberapa daerah. Mereka adalah Banjar Chairudin (PWI Pusat), Refa Riana (Jawa Barat), Endro S Efendi (Kaltim), M Harris Sadikin (Kalteng), I GMB Dwikora (Bali), Nasrudin (NTB).

Baca Juga :  Zeno Bachtiar Ditetapkan Jadi Ketua Umum PASI Kota Bekasi Periode 2023-2027

Direktur UKW PWI Pusat, Firdaus Komar, menjelaskan tujuan melakukan pengujian kompetensi agar wartawan memahami dan menaati etika jurnalistik, peraturan perundang-undangan, serta peraturan-peraturan di bidang pers, kemudian kemampuan mengindentifikasi fakta yang memiliki nilai berita, kompetensi membangun dan memelihara jejaring maupun lobi. Selain itu, kemampuan menguasai Bahasa Indonesia jurnalistik, kompetensi mengumpulkan dan menganalisis informasi (fakta dan data), serta informasi bahan berita, hingga kemampuan menyajikan dan menyunting berita. Merancang rubrik atau kanal halaman pemberitaan dan/atau slot program pemberitaan, kompetensi manajemen redaksi, menentukan kebijakan dan arah pemberitaan, ujian kemampuan menggunakan peralatan teknologi pemberitaan.

Adapun tujuan atau output bagi peserta yang dinyatakan kompetensi dalam mengikuti UKW ini akan meningkatkan kualitas dan profesionalitas wartawan. Selain itu akan menjaga harkat dan martabat kewartawanan sebagai profesi khusus penghasil karya intelektual, menjadi acuan evaluasi kinerja wartawan untuk memenuhi tuntutan zaman. Selain itu diharapkan akan memberikan nilai lebih kepada wartawan sehingga bisa berperan strategis dalam industri pers dengan konvergensinya. Selain itu dengan wartawan yang telah kompeten, akan menghindarkan penyalahgunaan profesi wartawan dan memberikan bekal kepada wartawan terlibat aktif dalam upaya menegakkan kemerdekaan pers untuk kepentingan publik.

Baca Juga :  Ketua DPRD Kabupaten Bekasi, Hadiri Santunan Yatim Komunitas WCI Cikarang

Gelaran UKW termasuk di PWI Provinsi NTT ini menurut Ketua Umum PWI Pusat Hendry Ch Bangun yang didampingi Sekjen PWI Pusat Sayid Iskandarsyah, Direktur UMKM PWI Pusat Syarif Hidayatullah, juga Ketua Umum Forum Humas BUMN Agustya Hendy Bernadi, di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, beberapa waktu lalu akan dilanjutkan ke seluruh PWI Provinsi dan satu daerah khusus Surakarta. (Msk)

Bagikan :